Selasa, 14 Juni 2011

TREMATODA

TREMATODA

 Subkingdom : Metazoa
 Filum : Platyhelminthes
 Kelas : Trematoda (cacing daun / fluke)
Ciri-ciri : 1. Tidak bersegmen
2. Menyerupai daun atau silindris
3. Umumnya hermaprodit
4. Reproduksi (degenetik): ovipaar, berbiak
dalam bentuk larva.
5. Infeksi terutama oleh larva yang masuk usus,
kadang melalui kulit.
 Subkelas : Digenea
 Ordo : Prosostomata
 Sub ordo : Strigeata
Famili : Schistomatidae
Genus : Schistosoma
Spesies:
- Schistosoma japonicum
- Schistosoma haematobium
- Schistosoma mansoni
- Schistosoma intercalatum
- Amphistomata
Famili : Fascoilidae
Genus : Fasciola
Spesies:
- Fasciola hepatica
- Fasciola gigantic
Genus : Fasciolopsis

Spesies:
- Fasciolopsis buski
Famili : Opisthorchidae
Genus : Clonorchis
Spesies:
- Clonorchis sinensis
Genus : Opisthorchis
Spesies:
- Opisthorchis felineus
- Opisthorchis viverrini
Famili : Heterophyidae
Genus : Heterophyes
Spesies:
- Heterophyes heterophyes
Genus : Metagonimus
Spesies:
- Metagonimus yokogawai
Famili : Troglotrematidae
Genus : Paragonimus
Spesies:
- Paragonimus westermani

Dalam kelas Trematoda bisa dibedakan menjadi 2 golongan, yaitu:
• Golongan hermaprodit
Contoh : Fasciola hepatica, Clonorchis sinensis, Paragonimus westermani, Fasciolopsis buski.
• Golongan anhermaprodit
Contoh : Scistosoma japonicum, Scistosoma mansoni, Scistosoma
haematobium.
Trematoda yang terdapat pada manusia termasuk dalam kelompok Digenia, yaitu kelompok dimana reproduksinya terdiri dari 2 fase, yakni :
a. Fase seksual : pada hospes definitif.
b. Fase aseksual : pada hospes intermedier / hospes perantara.
Golongan Trematoda yang hermaprodit mempunyai 2 hospes intermedier, sedangkan golongan Trematoda anhermaprodit tidak.

Morfologi umum
Cacing dewasa
• Bentuk pipih seperti daun, oval, kerucut atau agak silindris.
• Ukuran :
- Paling besar : Fasciolopsis buski ( 75 mm x 20 mm)
- Paling kecil : Heterophyes heterophyes ( 2 mm x 0,5 mm)
• Permukaan tubuh : sebagian atau seluruhnya tertutup duri tuberkel atau ragi-ragi.
• Alat perekat 2 buah batil isap
- Terletak bagian partikel (oral sucker/batil isap perut) bila terletak di ventro posterior disebut acetabulum.
- Ventro sucker lebih besar dari oral sucker
- Beberapa jenis punya batil isap genital
• Alat pencernaan terdiri dari
- Pharink yang berotot
- Cavun oralis,oesophagus yang muskuler
- Intestinum yang bercabang 2 (seka intestinalis).
• Alat ekskresi terdiri dari sel api (flame cell)
Merupakan kelenjar sekresi sel api, kelenjar ekskresi, kandung kemih.
• Alat kelamin :
 Sifatnya kebanyakan hermaprodit (monoccious) kecuali cacing daun family Schistosomatidae.
 Testis
o Kebanyakan 2 buah, terletak ditubuh bagian posterior atau anterior.
o Bentuk : bulat, berlobi, bercabang
o Posisi : satu sama lain saling berdampingan muka belakang
(tandem) dan menyerong.
o Alur :
Testis – saluran eferen – vas defferent – kantung virus – atrium genitalis (gonoporus).
 Ovarium
o Tunggal
o Letak di posterior atau anterior
o Bentuk bulat/ berlobi/ bercabang
o Lebih kecil dari testis

Telur
Terdiri dari
# Sel ovum yang telah dibuahi
# Sel vitelin
# Membran vitelin
# Kulit telur : sebagian mempunyai sperculum, seperti : Schistosoma
# Telur masak berisi mirasidium

Mirasidium
• Bentuk tiap spesias hampir sama
• Merupakan larva bersilia
• Hidup bebas di air atau sebagai parasit pada siput

Sporokista
• Bentuk kurang spesifik
• Perkembangan dari mirisidium
• Terjadi di tubuh inang perantara (berupa keong)
• Dalam rongga tubuh mirisidium terdapat sel induk redia
• Ada 2 macam sporokista :
- Sporokista induk
- Sporokista tingkat 2
Redia
• Bentuk kurang spesifik
• Bagian anterior terdapat faring yang musculer
• Intestinum berbentuk seperti kantong
• Terdapat sel api dan sel germinal
• Siklus hidup melalui 2 stadium redia

Serkaria
• Bisa dihasilkan dari redia atau sporakista
• Badan berbentuk elips. Biasanya mempunyai 2 ekor untuk berenang.
• Mempunyai sel api, oral sucker, ventral sucker, bermacam-macam duri, alat pencernaan stadium ini paling baik untuk identifikasi.
Metaserkaria
• Perkembangan serkaria menjadi metaserkaria terjadi didalam tubuh hewan inang antara ke 2
• Ada metaserkaria yang hidup dan menempel pada tumbuhan air, seperti : Fasciolidae.
• Bentuk sferis atau ovoid
• Merupakan serkaria yang telah menjadi kista dan kehilangan ekor.
Berdasarkan habitatnya, Trematoda dibagi menjadi :
1. Trematoda usus : Fasciola buski, Heterophydae, Echinostoma
ilocanum.
2. Trematoda hati :Fasciola hepatica, Opistorchis fenelius,
Clonorchis sinensis, Opisthorcis viverini.
3. Trematoda paru : Paragonimus westermani
4. Trematoda darah : Schistosoma japonicum, Schistosoma mansoni,
Schistosoma haematobium.


PARAGONIMUS WESTERMANI


A. PENDAHULUAN
Trematoda ini mempunyai beberapa nama lain, yaitu : The Lung Fluke, Distoma westermani, Paragonimus ringeri, Oriental fluke atau cacing paru . Penyebaran geografisnya di daerah Asia Timur, antara lain: RRC, Jepang, Korea, Taiwan, juga ditemukan didaerah Indonesia, Filipina, Vietnam, India, Afrika dan Amerika.
Spesies-spesies yang lain adalah: Paragonimus africanus (Afrika), Paragonimus mexicanus (Mexiko dan Amerika Latin), Paragonimus uterobilateralis (Nigeria), Paragonimus kellicotti (Jepang).
Paragonimus westermani adalah kebetulan paru-paru yang paling menonjol di Asia dan Amerika Selatan. Ia ditemukan dari dua harimau Bengal yang mati di kebun binatang di Eropa pada tahun 1878. Beberapa tahun kemudian, infeksi pada manusia ditemukan di Fermosa. Paragonimiasis adalah infeksi parasit makanan ditanggung yang disebabkan oleh kebetulan paru-paru yang bisa menyebabkan sub-akut umtuk penyakit radang paru-paru kronis. Ini salah satu paru-paru fluke lebih dikenal dengan jangkauan geografis terluas.
Lebih dari 30 spesies Trematoda (cacing) dari genus Paragonimus telah dilaporkan menginfeksi hewan dan manusia. Diantara lebih dari 10 spesies dilaporkan menginfeksi manusia, yang paling umum adalah Paragonimus westermani yang kebetulan paru-paru oriental. Paragonimus westermani orang dewasa generasi hemaphroditic. Ukuran bentuk dan warna menyerupai biji kopi ketika hidup.

A. SEJARAH PENEMUAN
Paragonimus westermani ditemukan diparu-paru manusia dengan Ringer pada tahun 1879 dan telur dalam dahak ini diakui secara mandiri oleh Manson dan Erwin Von Baelz pada tahun 1880. Manson mengusulkan bahwa siput sebagai hospes perantara dari berbagai pekerja di Jepang secara rinci seluruh siklus hidup dalam keong pada tahun 1916 dan tahun 1922. Nama spesies Paragonimus westermani dinamai Zookeeper oleh Mr.Paragonimus Westermani yang menemukan trematoda dalam sebuah harimau Bengal di Zoo Amsterdam.

B. MORFOLOGI
Secara umum ukuran, bentuk, dan warna dari cacing Paragonimus westermani menyerupai biji kopi ketika hidup. Cacing dewasa mempunyai ukuran panjang 7,5 mm sampai 12 mm dan lebarnya 4 mm sampai 6 mm. Ketebalan berkisar dari 3,5 mm sampai 5 mm. Kulit dari worm ( tegument ) ditutupi penuh dengan duri scalelike. Mempunyai mulut pengisap dan perut yang sama ukurannya terletak dipra-equatorially. Kandung kemih ekskretoris memanjang dari ujung ke belakang faring. Lobed testis yang berdekatan satu sama lain yang terletak pada bagian belakang, dan lobed ovarium terletak didekat pusat dari worm (sedikit postacetabular). Rahim terletak didekat acetabulum yang terhubung ke vas deferens. Kelenjar vitelline yang menghasilkan kuning telur untuk telur, tersebar luas di bidang lateral dari faring ke ujung posterior.
Dengan melihat duri tegumental dan bentuk metaserkaria, orang bisa membedakan antara 30 spesies Paragonimus.

 Telur:
• Ukuran : 80-120 x 50-60 mikron.
• Bentuk oval cenderung asimetris.
• Terdapat operkulum pada kutub yang mengecil.
• Ukuran operkulum relatif besar, sehingga kadang tampak telurnya seperti terpotong.
• Berisi embrio

 Cacing dewasa:
• Bersifat hermaprodit.
• Sistem reproduksinya ovivar.
• Bentuknya menyerupai daun.
• Berukuran 7 – 12 x 4 – 6 mm dengan ketebalan tubuhnya antara 3 – 5 mm.
• Memiliki batil isap mulut dan batil isap perut.
• Uterus pendek berkelok-kelok.
• Testis bercabang, berjumlah 2 buah.
• Ovarium berlobus terletak di atas testis.
• Kelenjar vitelaria terletak dibagian lateral dan memanjang memenuhin seluruh tubuh.
• Orang dewasa generasi hermaphroditic.



C. SIKLUS HIDUP
 Dari Feces
Telur dikeluarkan bersama feses. Telur yang masuk dalam air akan menetas menjadi mirasidium kemudian akan keluar dan mencari hospes perantara pertama yaitu keong air (siput Bulinus / Semisulcospira). Dalam tubuh keong mirasidium berkembang menjadi sporokista dan kemudian menjadi redia. Redia akan menghasilkan serkaria. Serkaria akan akan keluar dari tubuh siput dan mencari hospes perantara ke-2, yiatu ketam/kepiting (Genus Eriocheir, Potamon, Sesarma, Prathelphuse,Pseudothelphusa,Astacus, Cambarus, dan Udang batu).
Setelah masuk ke tubuh kepiting, serkaria akan melepaskan ekornya dan membentuk kista (metaserkaria) didalam kulit di bawah sisik. Metaserkaria akan masuk ke tubuh manusia yang mengkonsumsi kepiting yang mengandung metaserkaria yang dimasak kurang matang. Metaserkaria akan mengalami proses ekskistasi di duodenum dan keluarlah larva. Larva menembus dinding usus halus rongga perut diafragma menuju paru-paru.
 Dari Dahak
Telur tidak berembrio dilewatkan dalam dahak dari manusia atau kucing. Dua minggu kemudian, miracidia berkembang di dalam telur dan menetas. Miracidia yang pertama menembus hospes perantara (keong). Dalam bentuk siput ibu sporocyst dan menghasilkan banyak rediae ibu, yang kemudian menghasilkan banyak rediae putri yang ditumpahkan serkaria merangkak menjadi air tawar. Serkaria merangkak menembus kepiting air tawar dan encyst dalam otot menjadi metaserkaria. Manusia atau kucing lalu memakan kepiting mentah yang terinfeksi. Setelah dimakan, metacerciaria yang excysts dan menembus usus, diafragma dan paru-paru di mana ia menjadi cacing dewasa di pasang.

Tuan rumah menengah pertama Paragonimus westermani adalah siput air tawar :
• Semisulcospira multicincta
• Semisulcospira mandarina
• Semisulcospira gottschei
• Semisulcospira libertina
• Semisulcospira extensa
• Semisulcospira amurensis
• Semisulcospira calculus
• Semisulcospira cancellata
• Genus :
 Thiara
 Hua
 Syncera
 Pomatiopsis
 Pomacea
 Brotia





Selama bertahun-tahun granifera tarebia diyakini untuk menjadi tuan rumah perantara untuk Paragonimus tetapi Michelson pada tahun 1992 menunjukkan bahwa ini adalah salah. Paragonimus memiliki kehidupan yang cukup kompleks yaitu siklus yang melibatkan dua host intermediate maupun manusia. Telur pertama berkembang di air setelah diusir oleh batuk (unembryonated) atau yang lulus dalam kotoran manusia.
- Dalam lingkungan eksternal, telur menjadi berembrio.
- Pada tahap berikutnya, menetas miracidia parasit dan menyerang hospes perantara pertama seperti jenis siput air tawar.
Miracidia menembus jaringan lunak dan pergi melalui beberapa tahap perkembangan di dalam siput, tetapi tumbuh menjadi serkaria dalam 3 sampai 5 bulan. Serkaria berikutnya menyerang hospes perantara kedua seperti kepiting atau udang karang dan encyst untuk berkembang menjadi metaserkaria dalam waktu 2 bulan. Infeksi pada manusia atau mamalia lain (host definitif) terjadi melalui konsumsi krustasea mentah atau kurang matang. Infeksi Manusia dengan Paragonimus westermani sering terjadi karena memakan kepiting yang tidak cukup dimasak secara matang atau yang hanya dibersihkan saja tanpa dimasak dahulu seperti lobster yang merupakan pelabuhan metaserkaria parasit. The excyst metaserkaria di duodenum, menembus dinding usus ke dalam rongga peritoneal, kemudian melalui dinding perut dan diafragma ke paru-paru, di mana mereka menjadi encapsulated dan berkembang menjadi dewasa. Cacing juga bisa mencapai organ-organ dan jaringan lain, seperti otak dan otot lurik, masing-masing. Namun apabila ini mengambil tempat penyelesaian siklus hidup tidak tercapai, karena telur tidak dapat keluar dari situs tersebut.

D. EPIDEMOLOGI
Termasuk berbagai spesies karnivora termasuk felids, canids, viverrids, mustelids, beberapa tikus dan babi. Manusia menjadi terinfeksi setelah makan kepiting air baku segar atau udang yang telah kista dengan metacerciaria tersebut. Asia Tenggara lebih didominasi lebih banyak terinfeksi karena gaya hidup makanan laut mentah sangat populer di negara-negara. Kepiting-kepiting string baku kolektor bersama dan membawa mereka mil pedalaman untuk menjual di pasar Taiwan. Kepiting ini mentah ini kemudian direndam atau acar dalam cuka atau anggur untuk mengentalkan otot krustasea. Proses memasak tidak membunuh metaserkaria, akibatnya menginfeksi host. Smashing kepiting padi-makan di sawah, percikan jus yang mengandung metaserkaria, juga bisa menularkan parasit, atau menggunakan jus disaring dari kepiting segar untuk keperluan pengobatan. Parasit ini mudah menyebar karena mampu menginfeksi hewan lain (zoonosis). Berbagai macam mamalia dan burung dapat terinfeksi dan bertindak sebagai host paratenic. Menelan tuan rumah paratenic dapat menyebabkan infeksi parasit ini. Paragonimus westermani didistribusikan di Asia Tenggara dan Jepang.
Spesies yang lainnya yaitu Paragonimus yang umum di bagian Asia, Afrika dan Amerika Selatan dan Tengah. Diperkirakan menginfeksi 22 juta orang di seluruh dunia. Paragonimus westermani telah semakin diakui di Amerika Serikat selama 15 tahun terakhir karena meningkatnya imigran dari daerah endemik seperti Asia Tenggara.

E. DISTRIBUSI GEOGRAFIS
Cacing ini tersebar di berbagai negara Asia, misalnya Cina, Taiwan, Jepang. Korea, Thailand, Filipina, India, Vietnam, Malaysia, Afrika, Amerika Utara dan Amerika Selatan. Infeksi pada manusia juga pernah dilaporkan terjadi didaerah Asia selatan dan Asia Tenggara termasuk di Indonesia. Paragonimus sp. yang ditemukan di Afrika kemungkinan merupakan spesies lain. Di Amerika Utara, pernah dilaporkan mengenai kasus autochton pada manusia.
Transmisi Paragonimus westermani parasit terhadap manusia dan mamalia terutama terjadi melalui konsumsi makanan laut mentah atau kurang matang.
Di Asia, diperkirakan 80% dari kepiting air tawar membawa Paragonimus westermani. Dalam persiapan, kepiting hidup yang hancur dan metaserkaria bisa mencemari jari-jari / peralatan orang yang menyiapkan makan.
Terkadang transfer kista infektif dapat terjadi melalui pembuat makanan yang menangani makanan laut mentah dan kemudian mengkontaminasi peralatan memasak dan makanan lainnya. Konsumsi hewan yang memakan krustasea juga dapat menularkan parasit, untuk kasus telah dikutip di Jepang di mana daging babi mentah merupakan sumber infeksi pada manusia. Teknik persiapan makanan seperti acar dan pengasinan tidak memusnahkan agen penyebab.
Sebagai contoh adalah dalam studi Cina yaitu pada makanan "kepiting mabuk" terbukti sangat berisiko karena tingkat infeksi adalah 100% bila kepiting direndam dalam anggur selama 3-5 menit dan dimasukkan kedalam kucing / anjing.

F. VEKTOR PENYEBARAN
Tidak ada vektor tetapi bekicot dan berbagai jenis kepiting lainnya adalah host intermediate. Di Jepang dan Korea, spesies kepiting Eriocheir adalah item makanan yang penting serta merupakan hospes kedua yang terpenting dari parasit ini. Hewan seperti babi, anjing, dan berbagai spesies kucing juga dapat menjadi hospes dari cacing Paragonimus westermani ini.

G. MASA INKUBASI
Sisa dari infeksi oviposisi (peletakan telur) adalah 65 sampai 90 hari. Infeksi dapat bertahan selama 20 tahun pada manusia.

H. PATOLOGI
Setelah di situs paru-paru atau ektopik, cacing merangsang suatu respon inflamasi yang memungkinkan untuk menutupi dirinya dalam jaringan granulasi membentuk kapsul. Kapsul ini dapat memborok dan menyembuhkan dari waktu ke waktu. Telur di jaringan sekitarnya menjadi pseudotubercles.
Jika worm menjadi disebarluaskan dan masuk ke sumsum tulang belakang, dapat menyebabkan kelumpuhan, kapsul di jantung dapat menyebabkan kematian. Gejala dilokalisasi dalam sistem paru yang meliputi: batuk berdahak, bronkitis, dan darah dalam dahak (hemoptysis).

I. DIAGNOSIS
 Paragonimus westermani dalam jaringan
 Paragonimus westermani dalam kepala.
Diagnosa didasarkan pada demonstrasi mikroskopis telur dalam tinja atau sputum, tetapi ini tidak ada sampai 2 sampai 3 bulan setelah infeksi.
Namun, kadang-kadang telur juga ditemukan dalam cairan efusi atau bahan biopsi. Selain itu, kita dapat menggunakan perbandingan morfologi dengan parasit usus lainnya untuk mendiagnosa agen penyebab potensial.
Deteksi antibodi ini berguna dalam infeksi ringan dan dalam diagnosis paragonimiasis ekstrapulmoner.
Di Amerika Serikat, deteksi antibodi terhadap westermani Paragonimus telah membantu dokter membedakan paragonimiasis dari TB di imigran Indocina.
Selain itu, metode radiologi dapat digunakan untuk X-ray rongga dada dan mencari cacing. Metode ini mudah didiagnosa, karena infeksi paru terlihat seperti tuberkulosis, pneumonia, atau spirochaetosis. Biopsi paru-paru juga dapat digunakan untuk mendiagnosa parasit ini.

J. MANAJEMEN DAN PENGOBATAN
Menurut CDC, praziquantel merupakan obat pilihan untuk mengobati paragonimiasis. Dosis yang direkomendasikan 75 mg / kg per hari, dibagi menjadi 3 dosis selama 2 hari telah terbukti untuk menghilangkan Paragonimus westermani. Bithionol adalah obat alternatif untuk pengobatan penyakit ini tetapi dikaitkan dengan ruam kulit dan urtikaria.

K. PRESENTASI KLINIS PADA MANUSIA
Pernah suatu ketika terdapat kasus yaitu ada seorang anak berumur 11 ½ tahun di Hmong Laos, seorang anak dibawa ke ruang darurat oleh orang tuanya. Orang tua dari anak ini bercerita bahwa selama 3 bulan terjadi penurunan stamina dan peningkatan dispnea atau sesak nafas. Dalam hal ini pasien menggambarkan batuk produktif intermiten dan nafsu makan berkurang dan dianggap telah kehilangan berat badan.
Serta adanya tanda seperti : demam, menggigil, keringat malam,keringat dingin, sakit kepala, jantung berdebar, hemoptysis (batuk darah), nyeri dada, muntah, diare atau urtikaria (ruam kulit terkenal karena merah tua, mengangkat, gatal benjolan). Kedua orang tua pasien tersebut juga memaparkan bahwa mereka juga tidak mempunyai hewan peliharaan dirumah. Pada saat migrasi ke Amerika Serikat 16 bulan sebelumnya, semua anggota keluarga memiliki protein murni negatif tes intradermal derivatif, kecuali satu saudara yang positif tetapi memiliki radiografi dada normal dan kemudian menerima isoniazid selama 12 bulan. Torakotomi lateral kiri dilakukan selama 1800 ml terdapat cairan keruh, berbau seperti sup, berwarna kuning pucat, keju cottage seperti bahan protein telah dihapus, bersama dengan kebetulan, soliter 6-mm-panjang, coklat kemerahan kemudian diidentifikasi sebagai Paragonimus westermani.
Infeksi manusia pada Paragonimus dapat menyebabkan gejala akut atau kronik, dan manifestasi yang mungkit terdapat baik di dalam paru atau di luar paru.


 Gejala akut :
Fase akut (invasi dan migrasi) dapat ditandai dengan diare, sakit perut, demam, batuk, urtikaria, hepatosplenomegali, kelainan paru, dan eosinofilia. Tahap akut sesuai dengan periode invasi dan migrasi dari cacing dan terdiri dari nyeri perut, diare, dan urtikaria, diikuti kira-kira 1 sampai 2 minggu kemudian dengan demam, nyeri dada berhubung dengan selaput dada, batuk dan dispnea.
 Gejala kronis :
Selama fase kronis, manifestasi paru meliputi batuk, dahak dahak berubah warna , hemoptysis, dan kelainan radiografi dada. Paragonimiasis paru kronis, kebanyakan pola klinisnya ringan, dengan batuk kronis, dahak berwarna coklat (warna tersebut disebabkan oleh cluster ekspektorasi telur coklat kemerahan bukan oleh darah) dan hemoptysis.

Sulit dibedakan dengan TB maka harus dilakukan identifikasi serius tentang TB di ases penderita kronis dengan demam, batuk, penurunan berat badan. Namun untuk daerah endemic adanya Paragonamiasis. Flukes sesekali menyerang dan berada dalam ruang pleura tanpa keterlibatan parenkim paru. Berbeda dengan TBC, paru paragonimiasis hanya jarang disertai dengan rales atau suara nafas adventif. Banyak pasien yang asimtomatik, dan pasien gejala sering terlihat baik meskipun program yang berkepanjangan. Dalam gejala paragonimiasis diagnosis pada pleura rumit, karenajarang atau tidak pernah batuk ataupun muntah. Muntahan pasien tersebut dapat berkembang efusi pleura dan karena coendemicity dengan Mycobacterium tuberculosis efusi seperti itu sering misdiagnosed sebagai TB. Pleura Paragonimiasis dalam anak Laos, Ekstra-paru lokasi hasil cacing dewasa dalam manifestasi yang lebih berat, terutama ketika otak yang terlibat. Paragonimiasis Extra-paru jarang terlihat pada manusia, untuk cacing bermigrasi ke paru-paru, tetapi kista dapat berkembang di otak dan pelekatan perut akibat infeksi telah dilaporkan. Kista dapat berisi cacing hidup atau mati; cairan kental berwarna kuning-kecoklatan (kadang-kadang hemmorgahic). Ketika cacing mati atau lolos, kista secara bertahap menyusut, meninggalkan nodul jaringan berserat dan telur yang dapat kapur. Seluruh dunia tahu bahwa sebagian besar hemoptysis disebabkan oleh paragonamiasis.

L. KESEHATAN DAN PENCEGAHAN STRATEGI PUBLIK
Program pencegahan harus mempromosikan persiapan makanan lebih higienis dengan mendorong teknik memasak yang lebih aman dan penanganan saniter lebih dari makanan laut yang berpotensi terkontaminasi. Penghapusan hospes perantara pertama, bekicot, tidak dapat dipertahankan karena sifat dari kebiasaan organisme. Sebuah komponen kunci untuk pencegahan penelitian, lebih khusus penelitian perilaku sehari-hari.
Studi baru-baru ini dilakukan sebagai bagian dari upaya lebih luas untuk menentukan status infeksi spesies Paragonimus di Laos. Sebuah survei epidemiologi dilakukan pada penduduk desa dan anak sekolah di Kabupaten Namback antara 2003 dan 2005.
Di antara 308 desa dan 633 anak sekolah dasar dan menengah, 156 desa dan 92 anak-anak mengalami reaksi positif pada tes kulit Paragonimus. Akibatnya, beberapa jenis kepiting diambil dari pasar dan sungai di daerah endemik paragonimiasis untuk pemeriksaan metaserkaria dan diidentifikasi sebagai tuan rumah antara kedua spesies Paragonimus.
Dalam studi kasus ini, kita melihat bagaimana tingginya prevalensi paragonamiasis dijelaskan oleh kebiasaan makan penduduk. Di antara anak sekolah, banyak siswa yang melaporkan pengalaman banyak makan kepiting panggang di lapangan. Kepala desa melaporkan sering mengkonsumsi kepiting hasil buruan (Tan Cheoy Koung) dan salad pepaya (Tammack Koung) dengan kepiting mentah hancur. Selain fitur ini karakteristik budaya makanan penduduk desa, penghuni daerah ini minum jus kepiting segar sebagai obat tradisional untuk campak, dan hal ini juga diduga merupakan rute untuk infeksi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar